Seni tembikar

Seni tembikar

Update:

Seni tembikar adalah proses membentuk bekas tembikar atau porselin dengan membakar tanah liat pada suhu yang tinggi. Setiap kawasan pengeluaran mempunyai ciri-ciri tembikar yang tertentu.

Sejarah tembikar

Pembuatan tembikar di Jepun adalah dari pra-zaman. Pembuatan tembikar yang disadur dikatakan telah bermula sejak dari separuh kedua abad ketujuh dengan berpandukan kepada teknik membuat tembikar seperti dari negara China.

Sejarah porselin

Porselin pertama yang dibuat di Jepun adalah pada awal abad ke-17. Pada pertengahan abad ke-17, porselin yang dilukis dengan corak indah telah diekspot ke Eropah. Kebanyakan nama jenis tembikar diambil daripada nama kawasan pengeluar dan ditambah dengan perkataan "Yaki (bermaksud bakar dalam bahasa Jepun".

Perbezaan dan tarikan tembikar dan porselin ~ Tembikar~

Tembikar dihasilkan dengan membakar dasar tanah liat yang disadur dengan glis pada suhu yang tinggi. Glis adalah minyak yang menghalang penembusan kelembapan dan pada masa yang sama permukaannya dicat untuk memberi kilauan dan kilatan. Terdapat juga kaedah untuk menghalang penembusan kelembapan tanpa menggunakan glis pada tembikar, iaitu dengan membakarnya pada masa yang lama.

Perbezaan dan tarikan tembikar dan porselin ~ Porselin ~

Sebaliknya, porselin dihasilkan dengan proses pembakaran pada suhu yang tinggi dan campuran tanah liat dengan serbuk batu yang dipanggil batu tembikar. Oleh kerana batu tembikar mengandungi bahan yang sama dengan bahan-bahan mentah daripada kaca, apabila dibakar ia menjadi keras berbanding tembikar. Oleh itu, ia juga menjadi salah satu tarikan walaupun proses pembuatannya adalah sesuatu yang rumit dan halus. Malah, corak yang jelas yang dilukis di atas latar belakang putih yang licin juga kelihatan indah. Terdapat pelbagai corak dapat dilihat, dari corak yang ringkas sehingga ke corak yang dibuat pada karya seni dan kraf dengan sentuhan halus dan kemas yang sangat menakjubkan.

Proses lazim dalam pembuatan tembikar

1. Bahan-bahan tembikar dibentuk dengan menggunakan tangan atau roda (sesuatu yang berbentuk cakera dan berputar) dan bentuk-bentuk yang lain 2. Bahan yang telah dibentuk dikeringkan 3. Bahan tersebut disusun sebelah menyebelah di dalam bekas memasak dan dibakar pada suhu 800° - 900° (tanpa glis) 4. Corak dilukis (lakaran sebelum digliskan) 5. Glis disadur 6. Dibakar pada suhu 1200° -1300° dengan menggunakan bahan api seperti kayu api dan gas (pembakaran sebenar) 7. Selepas pembakaran sebenar corak dilukis pada bahan asas dengan menggunakan berus atau media cetak (lakaran yang telah digliskan) 8. Untuk memperbaiki lakaran yang telah digliskan ia dibakar pada suhu yang rendah iaitu pada 800° 9. Siap

Barangan tembikar sekitar Jepun

1.Bizenyaki - Bercirikan corak yang dicipta dengan melaraskan api apabila membakar sepertimana proses ketika membakar besi di dalam tembikar yang tidak meletakkan glis. 2.Hagiyaki - Tembikar yang bercirikan warna oren 3.Oribeyaki - tembikar yang terkenal dengan saduran glis yang berwarna hijau, kebanyakan bercorak geometri. 4. Shigaraki - Tembikar yang terkenal dengan patung anjing rakun. Mereka menghiasi bahagian hadapan kedai sebagai sesuatu yang membawa tuah. 5. Aritayaki (Imariyaki) - Porselin yang mempunyai ciri-ciri yang nipis, tekstur yang halus dan corak yang cantik.

Pembelian barangan tembikar

Ia boleh dibeli di bahagian jualan pinggan mangkuk sesebuah kedai serbaneka dan pasar raya besar, kedai khusus yang menjual tembikar dan sebagainya. Di samping itu, bandar Kasama di Ibaraki yang membuat "Kasama-yaki" serta bandar Mashiko di Tochigi yang membuat "Mashiko-yaki" dan sebagainya dikenali sebagai kawasan pengeluar tembikar yang terkenal di sekitar Tokyo.

*Maklumat semasa artikel ditulis

Kongsi artikel ini