Geido-pertunjukan seni

Geido-pertunjukan seni

Update: 29 Mac 2017

"Geido" berasal dari nama “geijitsunodo”(jalan kesenian) merujuk kepada hiburan atau seni tradisional Jepun yang memerlukan kemahiran dan kerohanian yang sistematik. Bukan hanya lukisan, lakonan, perkara yang ingin ditonjolkan atau kejayaan mengalahkan lawan yang menjadi kayu ukur, tetapi menyanjung tinggi proses terjadinya seni dan penghormatan itulah yang dinamakan “Geido”.

Apa itu geido

Apa itu geido

Pada asasnya ia dibahagikan kepada 3 aliran yang berbeza iaitu persembahan seni tradisional, kraf tradisional dan kemahiran, serta seni mempertahankan diri. Aspek-aspek yang turut ditekankan bersama dengan teknik didalam geido adalah latihan dari aspek mental seperti etika dan moral didalam kesenian dan hiburan, serta etika yang dipelajari. Dengan mengikuti filosofi Geido, hati akan lebih suci seterusnya menggilap kemahiran diri.

Latihan geido

Latihan geido

Latihan Geido bukan sahaja dijalankan di dalam dojo (gelanggang latihan), malah ia juga dilakukan dalam kehidupan seharian. Geido mementingkan rasa hormat terhadap nenek moyang serta orang yang lebih tua, mementingkan hubungan antara guru dan murid, berbudi bahasa, serta berlemah lembut terhadap orang lain. Matlamat akhir geido adalah untuk memahami dengan lebih mendalam filosofi dan kesenian, serta menyampaikan seni ini kepada generasi akan datang.

Seni tradisional: Kabuki

(C)Shochiku Studio Co., Ltd.

Kabuki, seni tradisional yang mempunyai sejarah selama 400 tahun, adalah teater rakyat di mana kesemua watak termasuklah watak perempuan dimainkan oleh lelaki dengan mengenakan kostum mewah. Kabuki mempamerkan perbezaan jantina, identiti, serta umur melalui pemakaian kostum, rambut palsu, solekan, dan sebagainya. Pada kebiasaannya, pelakon Kabuki akan diwarisi oleh kanak-kanak yang lahir didalam keluarga yang sama, dimana mereka akan mula berlatih dan berdiri di atas pentas sejak dari usia 3 - 4 tahun.

Kraf tradisional

Kraf tradisional

Terdapat pelbagai jenis kraf tradisional Jepun seperti seni bina, tembikar, kaligrafi dan sebagainya yang tidak dipelajari dari buku teks. Pada dasarnya kemahiran ini diturunkan daripada seorang guru. Kemahiran ini digilap dengan membuat latihan secara berulang kali selama bertahun-tahun. Pada zaman kini, dimana pembuatan menggunakan mesin lebih diutamakan, menjadikan tukang yang menghasilkan karya seni daripada tangan adalah sangat berharga.

Seni mempertahankan diri: Judo

Seni mempertahankan diri: Judo

Judo adalah dari perkataan “nyuwakyudo” merupakan seni mempertahankan diri dari Jepun yang telah tersebar ke seluruh dunia serta menjadi salah satu disiplin di dalam sukan Olimpik. Judo mengajar untuk menghormati serta membantu lawan juga dapat menggilap peri kemanusiaan yang akhirnya dapat bekerjasama dengan lawan.

Geido pada abad 21

Geido pada abad 21

Kini, konsep geido telah bertaraf antarabangsa. Banyak kelas seni mempertahankan diri telah dibuka di seluruh dunia dan cara ia diajar adalah mengikut kesesuaian negara dan budaya setempat. Di samping itu, terdapat juga kelas-kelas harian untuk mempelajari seni seperti "kado" dan “ikebana” (seni gubahan bunga), dimana tujuannya supaya tradisi ini diwarisi turun temurun. Selain itu kebelakangan ini, keindahan gabungan tradisi dan moden telah melahirkan gaya baharu kelas ikebana dan cara-caranya menggubahnya.

*Unauthorized reproduction is prohibited.

*Maklumat semasa artikel ditulis

Kongsi artikel ini