Hiburan  Kuliner

Hiburan Kuliner

Update: 17 November 2016

Di restoran Jepang terdapat budaya menghibur pengunjung, sehingga tidak hanya menikmati rasa masakan yang disajikan, pengunjung juga dapat melihat proses memasaknya dan restoran menjadi tempat yang layak dikunjungi bukan sekedar karena masakannya saja. Ini semua merupakan gaya unik Jepang, dan merupakan nilai tersendiri bagi wisatawan asing.

Jenis-Jenis Hiburan Kuliner

Hiburan kuliner bisa juga dikatakan sebagai faktor yang wajib ada dalam budaya kuliner Jepang. Hiburan kuliner secara garis besar dibagi menjadi dua. Yang pertama adalah menghibur pengunjung dengan memperlihatkan proses memasak. Dengan melihat keahlian juru masak dari dekat, pengunjung bisa merasakan nilai dari masakan tersebut ataupun mencoba ambil bagian dalam kegiatan memasak. Yang kedua adalah pihak restoran menyediakan acara hiburan tersendiri yang tidak ada hubungannya dengan masakan. Bermacam-macam hiburan disediakan di restoran seperti pertunjukan dan penampilan. Pengunjung bisa bersentuhan langsung dengan budaya Jepang yang unik sambil menyantap hidangan.

Hiburan dalam Proses Memasak

Sushi merupakan contoh makanan khas Jepang yang bisa dikatakan menjadi salah satu hiburan dalam proses memasak. Pengunjung duduk di konter yang berhadapan langsung dengan juru masak. Juru masak mengepal sushi yang dipesan langsung di depan pengunjung, kemudian menghidangkannya. Pengunjung bisa melihat langsung teknik mengepal sushi. Begitu juga dengan sushi yang diletakkan di tiap-tiap piring yang berjalan melalui konveyor yang berputar di depan pengunjung. Ini juga merupakan pemandangan unik Jepang yang terkenal dengan nama “Kaiten Zushi” (Sushi Putar). Selain itu ada juga makanan yang bernama Teppanyaki dan Okonomiyaki yang bahannya dimasak di atas plat baja di depan pengunjung, sehingga terlihat situasi memasak. Atau ada juga restoran yang memberi kesempatan kepada pengunjung untuk memasak sendiri.

Hiburan di dalam Restoran

Salah satu hiburan yang memiliki nilai tambah di luar masakan yang disajikan adalah "Maid Cafe". Maid cafe adalah suatu tempat yang selain menyuguhkan menu makanan, pengunjung juga bisa berfoto dan berbicara bersama pegawai wanita yang mengenakan baju pelayan ala barat. Di distrik Akasaka, Tokyo, ada juga kafe yang pegawainya tidak mengenakan baju pelayan, melainkan berpakaian ala “Ninja” Jepang tempo dulu. Dan juga di distrik Shinjuku, Tokyo, ada restoran tempat pengunjung menikmati masakan sambil melihat berbagai macam pertunjukan robot. Di Jepang banyak komedian yang akan bisa pengunjung tertawa dengan gayanya meniru penyanyi atau artis. Restoran tempat menikmati hidangan sambil menonton pertunjukan para komedian tersebut juga dapat kita temui di Tokyo.

*Informasi pada saat artikel dimuat.

Bagikan artikel ini.