Wihara Budha

Wihara Budha

Update: 29 Maret 2017

Di Jepang, kata "Wihara" mengacu pada hal Buddha. Buddhisme diperkenalkan ke Jepang sekitar pertengahan abad ke-6 dan masih merupakan bagian yang melekat untuk kehidupan sehari-hari di Jepang, yang paling terlihat dalam adat dan tradisi.

Apa itu Wihara?

Apa itu Wihara?

Wihara adalah lembaga di mana ritual Buddha dan upacara kegiatan dilakukan yang diperkenalkan dari India dan China. Biksu tinggal di tempat dan patung Buddha adalah objek prinsip untuk ibadah.

Mengunjungi Wihara

Mengunjungi Wihara

Wihara memiliki fitur yang berbeda tergantung pada bagian mana sekte itu. Namun, sekte yang berbeda diizinkan untuk mengunjungi wihara lainnya. Demi keterbukaan pikiran, asalkan tujuannya untuk memahami ajaran Buddha, diperbolehkan untuk mengunjungi kuil apapun yang diinginkan.

Gerbang Utama Wihara Buddha

Gerbang Utama Wihara Buddha

Gerbang utama adalah pintu masuk kuil. Meletakan tangan bersamaan untuk menyambut Buddha dan masuk ke dalam.

Bangunan Wihara Utama

Bangunan Wihara Utama

Bangunan utama adalah di mana patung Buddha diabadikan. Menempatkan persembahan uang ke dalam kotak yang ditandai marka "浄 財” (jozai, persembahan), kemudian memberitahukan sebuah kunjungan dengan menarik tali untuk menimbulkan suara gong yang disebut waniguchi, letaknya di depan bangunan utama. Mendonasikan uang dianggap sebagai jenis pelatihan untuk membebaskan diri dari keinginan duniawi. Setelah membunyikan gong, membungkuk sekali dan tempelkan kedua telapak tangan dan berdoa dalam hati.

Pagoda Lima Lantai

Pagoda Lima Lantai

Beberapa wihara memiliki pagoda berlantai tiga. Pagoda adalah bangunan penting di pusat Buddha yang memegang peninggalan sejarah Buddha (tulang setelah dikremasi). Lima lantai pagoda dari Horyu-ji kuil dibangun sekitar tahun 680, dan menjadikannya konstruksi kayu tertua di dunia.

Festival tahunan Kuil

Festival tahunan Kuil

Berbagai acara diadakan sepanjang tahun di kuil seluruh Jepang. Salah satunya adalah hatsumōde, ritual berdoa untuk kebahagiaan dan keberuntungan dari malam Tahun Baru sampai hari Tahun Baru. Pada 3 Februari, acara lain yang disebut setsubun berlangsung di mana kedelai yang dilemparkan sebagai simbol mengusir roh jahat dan membawa kebahagiaan dan kesehatan untuk rumah tangga seseorang. Hinamatsuri, festival anak perempuan atau boneka, juga Hari Anak, keduanya merayakan tentang anak. Musim panas festival Shichigosan, merayakan anak-anak usia tiga, lima, dan tujuh. Semua festival ini memiliki akar dalam Buddhisme.

*Informasi pada saat artikel dimuat.

Bagikan artikel ini.