Etiket Bertamasya

Etiket Bertamasya

Update: 12 April 2017

Ini adalah sebuah perkenalan tentang tata krama yang harus Anda ketahui ketika akan melakukan hal-hal seperti beribadah di kuil dan mandi di sumber air panas.

Berhati-hatilah karena banyak tempat melarang fotografi

Kuil, wihara, museum dan galeri seni sering melarang pengambilan foto, jadi berhati-hatilah. Ingatlah bahwa beberapa restoran dan toko-toko juga melarangnya.

Cara beribadah di kuil

Ini merupakan pengantar tentang cara beribadah di kuil. Sebelum menyembah, pertama-tama, cucilah tangan Anda dan berkumurlah dengan air pada “chozusha” (bak air) untuk menyucikan diri. Gunakan gayung kayu untuk menuangkan air, jika ada. Kemudian, ketika Anda melanjutkan ke depan ruang ibadah, ada kotak sumbangan, lemparlah koin kedalamnya dan bunyikan lonceng beberapa kali. 5 JPY atau 10 JPY cukup memadai. Setelah Anda membunyikan bel, tundukkan badan sebanyak dua kali dan tepuk tangan dua kali. Panjatkan doa kepada Dewa Shinto, tundukkan badan sekali dan begitulah caranya. Urutan cara ini disebut "nirei nihakushu ichirei", secara harfiah berarti "dua tundukan, dua tepukan, satu tundukan".

Hal yang perlu diperhatikan ketika menonton sebuah pertunjukan seni tradisional

Hindarilah berbicara dan matikan ponsel Anda saat Anda menonton seni pertunjukan tradisional seperti Kabuki. Kebanyakan tempat melarang rekaman audio dan video.

Ketika restoran dan tempat-tempat lain penuh sesak

Ketika restoran dan tempat-tempat lain penuh sesak

Bersabarlah menunggu dalam antrian ketika restoran penuh. Ada beberapa tempat di mana pelanggan menuliskan nama mereka dalam daftar antrian dan kemudian akan dipanggil sesuai urutan kedatangan, jadi mohon di cek apakah ada kertas untuk menulis nama Anda disekitar pintu masuk.

Hal yang perlu diingat ketika mengunjungi permandian air panas

Hal yang perlu diingat ketika mengunjungi permandian air panas

Ketika Anda mandi di sumber air panas, sebelum memasuki bak mandinya, pastikan untuk melakukan “Kakeyu" (membilas tubuh Anda dengan air panas). Hal ini perlu dilakukan untuk membersihkan setiap keringat dan kotoran sehingga sumber air panas itu selalu terjaga kebersihannya, dan juga untuk membantu tubuh Anda terbiasa dengan suhu air yang panas. Pastikan untuk tidak berisik, tidak berenang di dalam bak mandi dan tidak meletakkan handuk Anda ke dalam bak mandi. Juga kembalikan ember atau kursi di mana Anda mengambilnya, dan berikan perhatian kepada orang-orang di sekitar Anda.

Kesimpulan

Kesimpulan

Nikmatilah wisata dengan tata krama yang tepat sehingga tidak akan mengganggu orang lain.

*Informasi pada saat artikel dimuat.

Bagikan artikel ini.