Etika Makan di Jepang

Etika Makan di Jepang

Update:

Di Jepang sebagai negara yang menjunjung tinggi sopan santun, hanya dengan sikap dan etika makan yang kurang baik saja, kadang-kadang bisa langsung dikucilkan. Berikut akan dibahas dasar etika makan di Jepang.

Pada saat Makan

Pada saat Makan

Pada masakan Jepang, mengangkat mangkuk nasi atau mangkuk sup pada saat makan adalah etika yang benar. Perlu diperhatikan bahwa makan dengan meletakkannya, akan membuat sikap badan menjadi tidak baik. Di Jepang, makan dengan menempelkan siku juga adalah hal yang tidak sopan. Oleh karena itu, senyaman apa pun itu, hindarilah sebisa mungkin!

Etika tentang Pemakaian Sumpit

Etika tentang Pemakaian Sumpit

Jika sedari kecil sudah dibiasakan memegang sumpit dengan benar, maka seterusnya akan dapat memegangnya dengan baik dan berkesan baik. Mungkin kalau tidak terbiasa, akan sulit untuk menggunakannya, namun teruslah berusaha! Di Jepang juga terdapat beragam etika tentang pemakaian sumpit. Misalnya, menusuk makanan dengan sumpit, memilih-milih makanan sambil memegang sumpit, serta memasukkan sumpit ke dalam mulut dan sebagainya adalah hal yang dinilai tidak sopan.

Saat Meletakkan Peralatan Makan, Harus dengan Tenang

Saat Meletakkan Peralatan Makan, Harus dengan Tenang

Meletakkan peralatan makan dengan mengeluarkan bunyi seenaknya adalah melanggar tata cara. Memukul peralatan makan dengan sumpit dan meletakkan peralatan makan sambil mengeluarkan bunyi tidak diperbolehkan.

Hati-hati dengan Volume Suara

Hati-hati dengan Volume Suara

Meskipun tergantung tempatnya, hindari mengeluarkan suara dengan volume besar tanpa memikirkan akibatnya kemudian. Restoran bukan hanya untuk kita sendiri, namun juga merupakan tempat umum yang juga digunakan oleh pengunjung yang lain, sehingga marilah bertenggang rasa dan saling menjaga perasaan satu sama lain!

Makan Soba dengan Diseruput, Tidak Apa-apa!

Makan Soba dengan Diseruput, Tidak Apa-apa!

Makan sambil bersuara di beberapa tempat maupun negara sering dianggap tidak sopan, namun di Jepang, untuk makanan jenis mi, diperbolehkan untuk makan dengan cara diseruput dengan mengeluarkan suara. Khususnya mi soba, dengan menyeruputnya, dipercaya bahwa aroma mi soba akan lebih menyebar ke dalam mulut.

"Itadakimasu" dan "Gochisosama"

"Itadakimasu" dan "Gochisosama"

Adalah kebiasaan untuk menghargai makanan dengan mengucapkan salam saat sebelum dan sesudah makan. Dalam setiap makanan, terdapat roh, dan mengucap "Itadakimasu" dengan arti menerima roh dari makanan tersebut. "Gochisosama" diucapkan setelah selesai makan sebagai rasa terima kasih. Kebiasaan tersebut merupakan hal yang mendasar di Jepang. Apakah sebaiknya diucapkan atau tidak, tergantung kondisinya. Seperti di tempat yang sunyi atau saat sedang sendiri, meskipun tidak diucapkan secara lisan, ucapkanlah di dalam hati!

*Informasi pada saat artikel dimuat.

Bagikan artikel ini.